Saturday, 18 August 2012

dalam mencari hidayah Allah


Tiupan angin senja amat mendamaikan perasaan. Aku berasa tenang dan bahagia dengan ciptaan Allah. Aku mendakap erat sebuah buku yang bertajuk "Di Mana Nilai Cintamu". Buku itu baru aku beli pada dua minggu yang lepas.
"Nur Iman."
Satu suara menyapaku dari belakang. Aku amat mengenali suara itu. Suara milik seorang gadis yang aku kenali semasa di tingkatan satu lagi. Lantas aku membuka mataku. Alia tersengih memandangku dan terus melabuhkan punggungnya di sebelahku.
"Assalamualaikum, kau nak apa ni? Tersengih-sengih je dari tadi," tanyaku dengan wajah yang masam.

 "Waalaikumussalam, Iman. Erm, aku tak nak apa-apa lah. Aku sekadar nak berborak dengan kau je. Kau baca buku apa tu?" tanya Alia sambil memandang ke wajahku. Anak matanya merenung tajam buku yang aku dakap ke dadaku itu.
"Aku baca buku yang berjudul "Di Mana Nilai Cintamu". Sesuai dengan tajuknya, buku ini mengisahkan tentang di mana nilai cinta kita."
"Amboi, sahabat yang aku sanjung selama ini dah jadi pencinta jejaka!" kata Alia memerliku sambil ketawa terbahak-bahak. Aku hanya tersenyum mendengar gurauan Alia. Alia sentiasa membuat aku tersenyum dan ketawa dengan gurauannya.
 "Erm, buku yang aku baca ni bukan mengisahkan tentang cinta kita kepada hamba Allah. Tetapi tentang nilai cinta kita kepada Allah. Pernahkah kita terfikir? Sepanjang kita hidup di dunia ini, pernahkah sekali kita melafazkan kata-kata cinta kepada Allah atau kata-kata cinta itu hanya kita lafazkan kepada insan yang kita cintai? Cinta manusia itu hanya bersifat sementara, tetapi cinta Allah adalah cinta yang abadi. Jadi, di mana nilai cinta kita kepada Allah? Adakah nilainya sama dengan cinta kita kepada manusia atau nilainya lebih tinggi lagi daripada itu?"
"Wah, hebatlah kau! Aku tabik dengan kau."
"Alia, aku tidaklah sehebat mana. Aku pun manusia biasa juga, ada kelemahan dan ada kekurangan. Tetapi, kita kenalah berusaha memperbaiki diri dan mengatasi kelemahan yang ada pada diri kita. Manusia ni sama je di mata Allah, tak ada bezanya."
Alia terpaku mendengar jawapanku. Dia merenung seketika wajahku dan mengalihkan pandangannya ke arah ombak yang memukul pantai. Aku terdiam menanti bicara Alia yang seterusnya. Aku sedar, bukan hanya soalan itu yang ingin Alia tanyakan padaku. Setahu aku, Alia lebih suka terperap di dalam bilik pada waktu senja macam ini.
"Iman, apa itu Islam?"
Soalan Alia membuatkan anak mataku melirik ke arahnya. Alia tenang di sebelahku. Aku menarik nafas dan menghembuskannya dengan perlahan.
"Islam itu adalah mengucap dua kalimah syahadah, menunaikan solat lima waktu sehari semalam, berpuasa pada bulan Ramadan, mengeluarkan zakat dan menunaikan haji bagi yang berkemampuan."
"Adakah aku hanya Islam pada nama? Aku tidak pernah menunaikan solat. Aku jarang berpuasa. Ibu bapa aku sendiri tak pernah ajar aku tentang pentingnya bersolat. Bahkan mereka sendiri tak pernah bersolat dan jarang berpuasa."
Aku membiarkan soalan Alia itu seketika. Aku memikirkan kata-kata yang baik untuk disampaikan pada dia. Aku teringat dengan sesuatu, 'Pendakwah yang berhemah adalah pendakwah yang menyampaikan dakwahnya dengan lemah-lembut dan tidak mengeluarkan kata-kata kesat yang boleh menyinggung perasaan orang yang mendengarnya.'
"Solat merupakan rukun Islam yang kedua dan merupakan tiang agama. Setiap orang Muslim diwajibkan menunaikan solat lima waktu sehari semalam. Solat boleh mencegah diri kita daripada melakukan perbuatan keji dan kemungkaran. Solat itu juga merupakan ibadah yang lebih besar keutamaannya daripada ibadah-ibadah yang lain kerana ketika kita sedang bersolat, kita akan berhadapan dengan Allah SWT dan kita akan merasa betapa kerdilnya diri kita ketika itu".
"Pada saat itu kita akan sedar dalam kehidupan kita, ada penciptaNya dan kita mestilah mengingati pencipta kita dalam susah mahu pun senang. Dalam sehari, Allah cuma minta lima kali sehari untuk kita mendekatkan diri kepadaNya kerana Dia sayangkan kita. Kalau kita sayangkan Allah, tentu kita tak sabar nak menunaikan solat setiap kali masuk waktu solat. Tetapi ramai yang merasakan ia adalah satu beban bagi mereka. Allahu alam."
Aku menelan air liur seketika. Alia hanya menjadi pendengar setia. Dia tidak mencelah sebarang kata-kataku.
"Alia, tujuan Allah menyuruh kita berpuasa adalah untuk mendidik jiwa kita menjadi hambaNya yang bertakwa. Seorang hamba yang bertakwa ialah yang taat kepada Allah dalam segala arahan dan perintahNya. Mungkin sepanjang bulan lain kita lalai dengan hal duniawi. Oleh sebab itu, pada bulan Ramadan, Allah nak kita ingat balik tujuan kita hidup di dunia ini - iaitu untuk mengabdi kepadaNya dan sebagai khalifah di muka bumi. Allah ingatkan kita sebab Dia sayang kita".
"Tentang ibu bapa Alia itu, Alia tak boleh salahkan mereka. Seburuk mana pun mereka, mereka tetap ibu bapa kita. Kita kena memperbaiki diri kita dulu baru kita boleh memperbaiki diri orang lain. Hadiah yang amat bernilai buat ibu bapa adalah sepotong doa daripada anak yang soleh."
Aku membiarkan Alia merenungi kata-kata aku sebentar tadi. Aku tak perlu mengulas dengan lebih lanjut lagi. Aku percaya Alia boleh memahami kata-kataku. Aku melontarkan pandanganku jauh ke dasar laut. Aku mengukir senyuman yang lebar sehingga menampakkan barisan gigiku yang tersusun rapi.
"Aku terlalu jahil dalam mengenal ilmu Allah. Aku lalai dalam menunaikan tanggungjawab aku sebagai hambaNya. Aku tak pernah tunjukkan kepada Allah yang aku sayangkan Dia juga," suara Alia menusuk tangkai hatiku. Perubahan dari segi suaranya membuatkan lidahku terkelu seketika.
"Kau tak jahil, Lia. Cuma kau belum mendapat hidayah daripada Allah. Percayalah, Lia. Allah akan ingat kepada hambaNya sekiranya hambaNya ingat kepadaNya. Allah itu Maha Megetahui, Maha Penyayang dan Maha Pengampun. Mintalah ampun kepada Allah sebelum terlambat," jelasku panjang lebar sambil menyentuh bahu Alia. Alia terus memelukku dengan erat. Aku membalas pelukan Alia.
"Terima kasih, Iman. Kau dah menyedarkan aku."
"Jangan berterima kasih kat aku, tetapi terima kasih kepada Allah kerana dia telah membukakan pintu hati kau. Aku hanya menyampaikan yang sepatutnya kat kau. Aku sendiri masih belajar tentang ilmu Allah. Ilmu Allah terlalu luas, takkan habis diterokai walaupun seumur hidup."
Aku meleraikan pelukan Alia.
"Jom, kita balik asrama. Waktu maghrib dah nak masuk, kita solat berjemaah. Solat berjemaah adalah lebih afdal daripada solat bersendirian."
Aku berjalan beriringan bersama Alia. Satu kedamaian jelas terasa di hatiku. Kedamaian kerana sahabatku, Alia sedang menemui nilai cintanya. Nilai cinta kepada Allah, pencipta kita yang sangat menyayangi kita. "Ya Allah! Kau permudahkanlah perjalanan sahabatku ini agar dia sentiasa berada dalam landasanMu dan menjaga nilai cintanya kepadaMu. Kau tunjukkanlah dia ke jalan yang benar iaitu jalan-jalan orang yang lurus. Amin Ya Rabbal Alamin."
Aku mengenggam erat buku "Di Mana Nilai Cintamu". Buku itu amat bermakna bagiku dalam mencari hidayah Allah. Insya-Allah.

#moga terselit iktibar buat kita semua =)

0 voices:

Post a Comment

Sebarang komen/cadangan/teguran/pendapat dipersilakan ..
Dilarang mencarut/meletakkan perkataan yang tidak sepatutnya ..
Terima kasih ..

All Rights Reserved. Knowledge sharing. Credit to all bloggers. Thank you.